mayangmangurai

Penyebab suka Ngantuk di Siang Bolong

Posted on: Juni 20, 2012

  • Suka Ngantuk di Siang Bolong? Ini Penyebabnya

Sering mengantuk di siang hari? Anda pasti beralasan karena tidur malam yang kurang. Padahal, penelitian terbaru menunjukkan bahwa rasa kantuk dan lesu di siang hari dipicu oleh gaya hidup tak sehat serta stres emosional.
Penelitian yang dipimpin oleh Dr Alexandros Vgontzas dari Penn State University memeriksa 1.741 orang dewasa untuk mengetahui apa yang menyebabkan rasa kantuk dan kelelahan di siang hari. Ditemukan 222 peserta yang memiliki rasa kantuk berlebihan dan peneliti menindaklanjutinya dengan wawancara pada 7,5 tahun kemudian.
Hasilnya, peneliti menemukan kenaikan berat badan memengaruhi seseorang terus mengalami rasa kantuk di siang hari. Selain itu depresi juga menjadi faktor terbesar penyebab rasa kantuk berlebihan di siang hari.
“Temuan utama penelitian kami menunjukkan bahwa depresi dan obesitas merupakan faktor risiko utama untuk serangan rasa kantuk berlebihan,” jelas Dr Alexandros Vgontzas.
Ngantuk di siang hari dan kurang tidur tak hanya membuat seseorang uring-uringan, memengaruhi kinerja dan meningkatkan kecelakaan. Parahnya, risiko kesehatan seperti tekanan darah tinggi, penyakit diabetes dan jantung juga mengancam nyawa.
“Epidemi ngantuk sama dengan epidemi obesitas dan stres psikososial. Penurunan badan, depresi, dan gangguan tidur harus menjadi prioritas kita dalam mencegah komplikasi medis dan bahaya keselamatan publik terkait dengan kantuk berlebihan,” ungkap Dr Vgontzas, dilansir melalui Sciencedaily

 

sumber : yahoo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: